Bakat is

Janganlah menunggu pekerjaan
yang sesuai dengan bakat Anda,
agar Anda merasa betul-betul pas
membangun karir dan kehidupan yang baik. 

…Hari ini, yang praktis yang menang.

Maka jika pekerjaan Anda saat ini
tidak sesuai dengan bakat Anda, bakatilah!

Membakati pekerjaan yang sudah ada
adalah sikap yang lebih memberhasilkan,
daripada menjadi pribadi berbakat
yang hanya menunggu.

Bakatilah pekerjaan Anda.

Mario Teguh

Banyak banget orang yang ketika ditawari sebuah pekerjaan atau job atau bahkan bisnis, suka bilang.. “tapi saya ga ada bakat dagang, duh saya mah ga bakat ngomong ke orang, duh saya kan ga bakat main komputer..”. Lho? Piye toh ngomong ke orang aja ga bakat, klo belum terbiasa mungkin.

Dulu saya juga gitu, tiap ditawari sesuatu, misal “liel bantu ngajar ngaji yuk, liel tolong ajarin anak ini bahasa inggris dasar, liel ikut gabung ke bisnis ini yuk, liel tolong edit foto saya.. daaaaaaaan lain sebagainya” selalu saya tolak dengan alasan “ah ga bakat gw”.

Trus lama-lama saya mikir, emang bakat gw apa? hahahahah

Mencari pekerjaan yang sesuai bakat ternyata malah ga diterima-terimašŸ˜¦

Bakat itu ga cuma karena bawaan dari lahir aja, tapi ada yang muncul karena sudah terbiasa.

Di zaman yang serba penuh perjuangan ini.. jiaah bahasanya.. klo ada kesempatan kenapa ga? klo dah pernah nyoba trus gagal, cari tau kenapa bisa gagal? karena sistem kah? atau diri sendiri yang males mencari tau?

Intinya sih, klo orang lain bisa kenapa gw gaaa? makan nya sama-sama nasi koq.. cuma mungkin ada perbedaan latar belakang kaya dan miskin saja..

Tapi taukah kamu… banyak orang yang dulunya tidak mampu, yang klo secara nalar ga akan sukses deh kalau melihat latar belakang keluarganya, toh buktinya banyak yang berhasil.

Jadi poinnya.. kemauan yang keras, ga malas, pasti selalu aja ada jalannya.. emang ga selalu mulus jalannya.. toh jalanan juga banyak kerikil- kerikil nya..

Semakin banyak kerikil harus nya membuat kita semakin kuat. Bukan malah makin jatuh terpuruk..

Ingetkan? dulu kita belajar jalan susah nya minta ampun,, jatuh bangun terus,, tapi toh ga pernah kapok. Belajar sepeda juga gitu. tapi tetep semangat kaaan?

Jadi, kenapa harus takut untuk memulai sesuatu hanya karena ga punya bakat?

2 thoughts on “Bakat is”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s